Aquasprite Theme Demo

JOM TUTUP AURAT

Marley And Me

WANITA SOLEHAH

Crank:High Voltage

MUJAHIDAH MUSLEHAH

WATCHMEN - The Movie

QIYAMULLAIL

Bedtime Stories
Latest News

:-Erti Bahagia?-:

Posted by nur mutiara on Isnin, 23 Januari 2012 , under | ulasan (0)



ketika semua manusia sibuk mencari "bahagia', kita terlupa bahawa bahagia sebenarnya ialah apabila kita hidup dalam keadaan beriman kepada ALLAH.. bahawa kita menikmati dengan hati lapang setiap anugerahNYA, kita redha dengan Qada dan QadharNYA, kita patuh kepada ajaranNYA dan kita jahui segala laranganNYA, kita bermunajat bila mengingini sesuatu, kita bertaubat bila melakukan dosa, kita bersyukur ketika senang dan kita sabar ketika menghadapi ujian serta kita bertenang jika ada yang mencela dan kita berterima kasih jika ada yang memuji.

bahawa kita tidak pernah sebatangkara, walau tiada sesiapa lagi yang menyayangi kita didunia ini, kerana ALLAH itu lebih dekat kepada kamu dari urat leher kamu sendiri.. bahawa pabila kita berkeluh kesah, sesungguhnya ALLAH menanti kita merayu dan memohon kerana terpesona dengan ungkapan-ungkapan indah kita kepada NYA, bahawa jika kamu menderita... ALLAH akan memelukmu dengan RahmatNYA, pabila kamu kecewa...ALLAH sentiasa ada disisimu dengan KasihNYA, malah apabila dosa dosa mu sebesar gunung uhud.. ALLAH tetap memberi keampunanNYA kerana dialah MAHA PENGAMPUN LAGI MAHA PENYAYANG...

TUHANKU... kami tidak layak untuk Syurgamu...
Namun kami tidak mampu menghadapi azab di neraka MU...
aku bermohon kepada MU... ampunilah dosa-dosa kami..
sesungguhnya ENGKAUlah ALLAH yang
MAHA PENGASIH LAGI MAHA PENYAYANG,MAHA PENGAMPUN LAGI MAHA MENERIMA TAUBAT HAMBA-HAMBANYA....

:-TANPA TAJUK-:

Posted by nur mutiara on Rabu, 2 Mac 2011 , under | ulasan (0)



Assalamualaikum dan Salam Rindu buat semua pembaca blog..Rasa lama sangat-sangat saya tak menulis dan tak update blog saya yang dah banyak bertukar wajah. Ramai yang tanya mengapa?..Saya tiada jawapan yang khusus kerana setiap orang menulis atas sebab yang berbeza-beza. Saya sebenarnya masih mencari sebutir cahaya yang saya rasa sudah lama hilang. Cahaya yang bisa membuat saya bangkit, cahaya yang bisa membuat saya ceria dan cahaya itulah yang bisa membuat kehidupan saya kembali bermakna.Namun, benar kata orang, jika cahaya itu tidak muncul, mengapa kita tidak teruskan sahaja kehidupan kita seperti biasa?..

Pagi tadi sekolah saya diserang oleh seorang bapa yang tidak puas hati dengan tindakan disiplin yang dikenakan kepada anaknya. Habis sumpah seranah. caci maki dilemparkan kepada guru-guru mahupun kepada semua benda yang ada di sekitarnya (maksudnya membebel sambil mengeluarkan kata-kata yang kesat). Kata teman, patutlah anak-anak di sini payah dibentuk, maybe didikan di rumah membuatkan hatinya 'terdidik' untuk menjadi keras. Wallahua'lam. Selidikilah perkataan kita, adakah bisa membuat orang lain terasa atau tidak. Jagalah ucapan kita agar anak kita tidak mewarisi kekasaran kita. Ada orang, tahan lasak dengan caci maki, mahupun kata-kata yang kasar. Bagi mereka, tiada apa yang perlu dikisahkan. Apa pendapat pembaca?..Bagi saya, walau siapa pun kita, kita kembali kepada akhlak Rasulullah SAW. Mmg ada org tak kisah bercakap kasar, tapi ada yang kisah termasuk saya. Tapi, semua org suka jika kita bercakap lembut. So, buat apa pilih yang berisiko?.

Bercakap soal akhlak, sudah pastilah Rasulullah SAW adalah tauladan yang paling baik. Kita manusia biasa sebenarnya mampu meniru akhlak Rasulullah jika kita membuang sikap ego dan tinggi diri kita pada setiap perkara. Tertarik dengan tulisan di sini yang bagi saya perlu dibaca oleh semua yang bergelar pemimpin keluarga.

Saya tidak pasti, adakah saya menyampaikan sesuatu yang baik kepada pembaca. Penulisan yang saya kira tiada isi yang ilmiah. Sekadar coretan untuk mengubat hati dan jiwa yang sakit dan sekian lama merindukan cahaya itu!. Sekian

:- Jalan Itu Susah Tetapi Indah -:

Posted by nur mutiara on Selasa, 17 November 2009 , under | ulasan (0)



Salam kerinduan dan salam kasih sayang buat semua..Terlalu lama rasanya blog ini tiada posting terbaru. Bak kata seorang teman, “bukan sahaja dah bersawang-sawang, malah takleh nak bersihkan lg sawang kat blog Durrah ni sbb byk sgt”. Maafkan saya atas kelemahan ini…Saya menulis dari hati, bila hati tidak tenteram dan bila hati terasa sgt kotor dan jauh dari ALLAH, terasa pula diri ini tidak layak untuk menyampaikan sesuatu. Walaupun kaedahnya bukan begitu kerana kita selamanya tidak akan sempurna, namun natijah daripada dosa yang dilakukan dan hati yang kotor akan memberi impak negative yang cukup besar dalam diri kita. Ya Allah, moga hati yang berdosa ini tidak terus mati dari rahmat dan redhaMU Ya Rabbi. Setiap saat sy merasakan diri ini semakin hina dan semakin alpa. Sampai bilakah keresahan dan kerinduan dalam pencarian ini akan berakhir. Sesungguhnya sy amat takut diri ini semakin jauh dariMu saat ujian datang bertalu-talu.

Membelek Anis keluaran Disember 2008, saya tertarik dengan tulisan Ust Pahrol Mohd Juoi berkenaan dgn tajuk ini. Mungkin saya tak mampu memberikan sesuatu dari hati, tapi artikel yang menyentuh hati saya itu saya harapkan dapat juga memberikan sesuatu kepada anda.

Kau mesti mulakan langkah mujahadah ini sekali lagi. Berbekalkan kata pujangga, kebaikan itu kerapkali perlu dimulakan berkali-kali. Tidak ada istilah putus asa dalam mengharap keampunan dan keredhaan Allah. Walaupun berkali-kali mundur dan terbentur, itu bukan alasan untuk berhenti. Berhenti ertinya mati – mati hati dalam mengharapakan cahaya Ilahi. Hakikatnya itu lebih bahaya daripada matinya jasad yang lahir ini.

Ya, kau perlu mulakan sekali lagi. Begitu bisikan ilmu menolak rasa ragu. Selalu.. Walaupun terasa diri diselubungi selimut dosa dan kemelut alpa, jangan sekali-kali putus asa. Begitu kata jiwa yang menjerit tanpa suara. Allah tidak akan menutup pintu keampunan-Nya..kunci pintu itu adalah harapan. Selagi ada harapan, selagi itulah ada perjuangan. Tewas dalam satu pertempuran tidak bererti tewas dalam satu peperangan. Begitulah jua dalam peperangan melawan syaitan dan hawa nafsu ini.

Tidak ada jalan lain wahai diri, kecuali bangun dan terus bermujahadah. Hati itu boleh berkarat, pencucinya adalah al-Quran dan ingatkan mati. Begitu panduan yang diberikan oleh Rasul junjungan. Jua teringat pesan Imam Ghazali”

“ Carilah hatimu di tiga tempat…Temui hatimu sewaktu bangun membaca al-Quran. Tetapi jika tidak kau temui, carilah hatimu ketika mengerjakan solat. Jika tidak kau temui juga, kau carilah hatimu ketika duduk tafakur mengingati mati. Jika kau tidak temui juga, maka berdoalah kepada Allah, pinta hati yang baru kerana hakikatnya pada ketika itu kau tidak mempunyai hati”

Semak-semak kehidupan harianmu. Bagaimana awal pagimu..Telah kau bukakah setiap hari barumu dengan hati yang bersyukur? Telah kau ucapkah, segala puji bagi Allah yang menghidupkan aku daripada kematian yang sebentar dan kepada-Nyalah kami akan dikembalikan? Kemudian mintalah berlindung daripada sifat malas, takut, bakhil dan penguasaan orang lain terhadapmu. Senyum. Dan teruskan bersuci dengan mandi dan wuduk. Basuh wajahmu, fikiranmu, pendengaranmu dan penglihatanmu daripada cela dosa dan prasangka. Kemudian dirikan solat Subuh. Pinta hidayah, kesihatan, kekuatan dan kesabaran dalam kalimah-kalimah doa dan munjat itu.

Tidak mengapa sekiranya hati terganggu oleh kerenah-kerenah manusia atau mainan rasa. Tetapi capai segera al-Quran dan bacalah. Bacalah..itu hakikatnya menjana kekuatan jiwa untuk menghadapi badai kehidupan. Jiwa yang tidak membaca al-Quran umpama telefon bimbit yang kehabisan beteri. Betapa canggih fungsinya dan betapa mahal sekalipun harganya, tidak berguna…Begitulah jiwa yang mati, betapa segak, cantik, bertenaga dan anggun seklaipun jasad luaran, tanpa al-Quran segalanya tidak berguna.

Jangan mendaki puncak hanya untuk meninggikan tempat jatuh. Jangan memburu fatamorgana kemewahan dunia hanya untuk ditipu olehnya. Ingat wahai diri, janji kesibukan yang tanpa henti, kelesuan yang tiada penghujung, kejemuan yang sentiasa mencengkam, kebimbangan tanpa kesudahan, buat pemburu-pemburu dunia yang bagaikan anjing rakus memburu bangkai. Sebaik-baik bekalan adalah takwa. Sebaik-baik perlindungan adalah al-Quran. Mereka yang begini sahaja mampu ‘menukar’ bangkai dunia menjadi baja dalam kehidupan.

Burulah kehidupan dengan semangat orang yang bersedia untuk mati. Jadilah insane bijaksana yang menghayati pesanan Rasulullah agar sentiasa mengingati mati dan bersedia untuk menghadapinya. Jadilah umpama para sahabat Rasulullah SAW yang hidup bahagia, tenang dan aman walaupun dunia ditadbir dan diurus dengan cekap dan berkesan. Jangan jadi Namrud, Firaun dan Haman yang mengurus dunia penuh dengan ketamakan dan kezaliman. Nanti kau diburu oleh resah, gelisah, kesibukan, kejemuan, kemarahan yang tiada berkesudahan.

Ingatlah wahai orang yang bermujahadah…tidak mengapa sekiranya engkau tidak sampai di hujung jalan, cukup sekadar kau telah menempuh jalan. Justeru ketenangan dan kebahagiaan itu bukan hanya ada di hujung jalan, tetapi ada di sepanjang jalan…Genggam al-Quran, ingat mati dan berangkatlah. Jalan mujahadah itu susah tapi indah!

Ya ALLAH..tabahkanlah hatiku supaya tidak mengutamakan perasaanku berbanding agamaku. Berikan daku kekuatan yang luar biasa yaRABBI. Kuatkan agamaku walau hatiku hancur berkecai, sesungguhnya aku sangat terhiris kiranya agamaku tidak bertambah malah semakin hari semakin parah
.

:-Mengemis Kasih -:

Posted by nur mutiara on , under | ulasan (0)



Tuhan dulu pernah aku menagih simpati,
Kepada manusia yang alpa jua buta,
Lalu terheretlah aku di lorong gelisah,
Luka hati yang berdarah kini jadi kian parah.
Semalam sudah sampai ke penghujungnya,
Kisah seribu duka ku harap sudah berlalu.
Tak ingin lagi kuulangi kembali,
Gerak dosa yang menghiris hati

Lagu dendangan kumpulan Zikraa itu, membawa saya ke satu daerah yang bernama kenangan. Peristiwa silam yang nyata terlalu banyak memberi saya pengajaran. Tarbiyah dari Allah yang seharusnya menjadikan saya lebih kuat dalam membaiki agama saya.

Hanya DIA
Ya..hanya DIA yang layak untuk kita mengadu dan mengemis kasih. Setiap manusia punya perjalanan hidup yang unik dan pelbagai. Tika diuji, mudah benar kita mengadu kepada sang makhluk bernama manusia. Kononnya supaya kita menjadi orang yang tidak menyimpan rasa dan memendam masalah yang bisa memberi kesan yang negatif. Namun, kita tidak sedar sebaik penawar adalah pengaduan kepada DIA...luahkanlah segalanya kepadaNYA..menangislah, mengadulah dan luahkanlah..nescaya anda berasa lebih tenteram. Saya bukanlah menghalang anda meluahkan masalah atau berkongsi sesuatu dengan seseorang supaya bahang panasnya masalah yang melanda dapat dikurangi, tp berhati-hatilah ketika melontar bicara pada seorang makhluk yang serba kekurangan. Pilihlah mereka yang thiqah dan baik agamanya yang mana mampu memberi semangat untuk kita kembali kpdNya..bukan hanya melahirkan simpati dan yang lebih teruk jika membawa kita ke arah yang lebih buruk dan ke jalan-jalan maksiat. Jadi, jika kita mampu untuk kembalikan segalanya pada DIA..itu lebih baik, bukan?.

Rasa Kosong
Terasa pula kekosongan dalam penulisan kali ini. Maafkan saya duhai pengunjung blog sekiranya tidak mampu memberikan sesuatu yang terbaik. Sesungguhnya, manusia ini lemah!. Berlindung di bawah langit tetapi tidak mampu menahan dosa. Berpijak di atas bumi tetapi selalu lupa diri. Dan demi Allah..kiranya dosa itu terus mengejar, pada siapa harus disandarkan rasa yang menghimpit jiwa?. PadaNya jualah dapat diceritakan segala..meskipun yang telah berlaku itu telah pun Dia ketahui.

-Ilahi Rabbi, dalam nafas yang bergetar, tafakurku di rumpun sejadah insaf. Temanilah..aku mahu Kau hilangkan resah yang membebani. Aku datang menyerahkan diri, dalam sujudku ini..temanilah daku . Ilahi Rabbi, tika senja berlabuh, menutup tirai sebuah cetera pedih. Ku temu bayang2 lesu amalanku. Mampukah aku bangun dari rebah ini. Meredahi malam yang tidak pasti. Dan arah yang masih mencari..Dan air mata pun berderaian di lereng2 sepi-

:- Tundukkan Hati -:

Posted by nur mutiara on , under | ulasan (0)



Assalamualaikum dan salam kerinduan buat pengunjug blog yg amat saya rindui dan kasihi. Semoga kalian di bawah naungan rahmat kasihNya. Lama benar saya tidak mencatatkan sesuatu di sini sehingga ditegur oleh beberapa sahabat. Dah bersawang blog saya ni rupanya. Ya..kadang-kadang, selalu benar kita terleka dengan kehidupan dunia..hingga terlupa singkatnya perjalanan untuk menuju destinasi kehidupan yang lebih abadi..

Hati = Raja ?
Hari ini sama sahaja seperti hari-hari sebelumnya. Cuma, hari ini hati mudah benar terusik dengan segalanya. Entah mengapa saya amat berjauh hati dengan diri saya sendiri. Pelbagai perkara yang ingin benar saya perbaiki, namun tidak mampu untuk dilaksanakan. Kekuatan yang saya kumpul selepas terjatuh dan tertatih beberapa bulan yang lalu seolah-olah lebur kerana sebuah pemerintah yang bernama hati. Ya..hati adalah maharaja. Dialah pemerintah sebenar kepada sebuah kerajaan bernama diri. Justeru itu, hatilah yang harus menjadi sasaran pendidikan kita. Gagal mendidik dan membaiki hati bererti gagal mendidik dan membaiki manusia. Hati mempunyai dua penasihat iaitu akal dan nafsu. Jika akal menjadi penasihat, maka hati pun baik. Jika nafsu menjadi penasihat, maka raja dalam diri manusia itupun menjadi jahat.

Tundukkan Hati
Membelek buku dari Tuan Guru Nik Abdul Aziz, terubat sedikit rasa hati ini dengan isinya. Moga hati ini mampu ditundukkan melalui sebuah hadiah bernama ‘Tundukkan Hati’. Rahsia keikhlasan hidup di dunia fana dihuraikan dalam bahasa dan kisah yg cukup menarik. Semuanya berkisar tentang bagaimana kita melihat dunia dalam perspektif yang betul. Kejarlah dunia wahai sahabatku, tapi perlu diingat..semua itu untuk akhirat kerana kita dalam usaha mengejar redha Allah dalam setiap perilaku dan perbuatan kita. Jadi, ayuh! pupuk cinta pada akhirat. Kamu perlu menguasai dunia, bukan dunia yang menguasaimu.

Jangan Ikut Hawa Nafsu, Jangan Panjang Angan-angan
Jangan sesekali diturutkan nafsu pada kali yang pertama, kerana ia akan menuntut lebih dan lebih lagi pada masa yang seterusnya. Sekali anda melihat video lucah..maka nafsu akan meminta untuk melihat lagi dan lagi. Akal dan iman akan ditolak tepi lantaran runtunan nafsu yang mengusai diri. Asasnya mudah, tapi dirumitkan dengan syaitan yang bijak mengatur strategi. Didiklah hati dengan menundukkan pandangan dari melihat sesuatu yang diharamkan dan boleh menggelapkan hati. Jagalah anggota tubuh badan dari bakaran api neraka. Jika kita tak mampu menahan panasnya api dunia, sanggupkah kita menerima panasnya api Neraka?. Begitu bicara seorang guru yang masih saya ingat sehingga kini. Semoga ia menjadi panduan buat saya dan semua.

Ali bin Abi Thalib r.a. berkata: "Yang saya sangat khuatirkan atas kamu dua macam iaitu: Panjang angan-angan dan Menurut hawa nafsu. Kerana panjang angan-angan itu dapat melupakan akhirat dan menurutkan hawa nafsu itu menghalangi dari kebenaran (hak)."

Seharusnya seorang muslim itu pendek angan-angannya kerana ia tidak mengetahui dalam nafas yang mana dia akan mati dan pada langkah yang mana dia akan mati.

Merawat Hati
Setujukan anda jika saya mengatakan banyak permasalahan jiwa manusia berlaku disebabkan hati yang ''sakit''?. Betapa besar fungsi hati sehingga mengundang pelbagai masalah jiwa dan menarik nikmat ketenangan dalam diri. Jiwa yang keluh kesah, tidak redha dengan sesuatu, sukar menerima kebenaran dan pelbagai lagi sifat mazmumah berpunca dari hati yang sakit. Dalam psikologi Islam, hati boleh dijaga dan dirawat dengan sentiasa mengamalkan mujahadah mengekang dan mengawal hati daripada melakukan perkara-perkara yang tidak baik dan mendisiplinkan diri untuk istiqamah melaksanakan perkara yang baik.

Perut yang lapar , Sahabat yang soleh, Mengingati dosa-dosa yang lalu dan Tidak panjang angan-angan adalah antara cara untuk menerangkan hati yang gelap. Ayuh teman!..mari kita berusaha untuk memiliki hati yang sihat dan merasa nikmat yang tidak terhingga dengan terbinanya jiwa yang tenteram dalam diri.

Aku suka miskin kerana ia tanda tawaduk pada Tuhanku,
aku suka penyakit kerana ia tanda penebus dosaku &
aku suka kepada mati kerana aku rindukan Tuhanku
- Abu Dardaa

:- Bingkisan Kasih Buatmu Muslimah -:

Posted by nur mutiara on , under | ulasan (0)



Dengan nama Allah yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Entri kali ini khaaas untuk kaum saya..kaum Hawa seperti yang sy janjikan sblm ini..:)..Selamat bertemu kembali dengan anda, wahai saudariku!.. Salam penuh kerinduan buat sahabiah muslimat yang kusayangi, harap kalian semua sentiasa dipayungi rahmat dan kasih sayang Al-Khaliq, dipermudahkan di dalam segala urusan dan dijauhkan daripada azab api neraka.

Anda insan paling bertuah!
Anda semua, wahai saudariku...para muslimah yang sudah tentu andalah yang paling bertuah..Mengapa?..Mari kita renung semula sebelum datangnya sinar Islam, kita dizalimi, hak kita dicerobohi, tiada penghormatan walau secebis dari kaum Adam. Tapi kini, bila rahmat Islam menyelubungi alam, bila Islam berkembang, darjat kita diangkat, maruah kita terpelihara, kita dihargai dan dipandang mulia. Islam menobatkan wanita pada kedudukan yang tinggi tanpa sedikit pun penghinaan. Meletakkannya sebagai bidadari syurga atas segala keistimewaan miliknya selama ia dipelihara. Islam meletakkan wanita sesuai dengan fitrah kewanitaannya. Statusnya di sisi Allah tdk ada kurang atau lbhnya dengan mana2 lelaki. Cuma dari sudut kehidupan dunia, syariat menggariskan beberapa perbezaan antara lelaki dan wanita yang mesti diakui. Ini berdasarkan kpd fizikalnya, fitrah dan nalurinya. Semuanya itu untuk menjaga kemaslahatan wanita dan lelaki itu sendiri.

Anda insan hebat!
“Tangan yang menghayun buaian itu, tidak mustahil bisa menggoncang dunia”, “ If the women does not want to be mother, nation is on its way to die”. Begitulah antara ungkapan2 yg lazimnya didengari. Era kepimpinan wanita telah bermula seawal ribuan thn yg lalu. Dari Cleopatra, Ratu Balqis sehinggalah Joan of Arc, dunia tdk pernah ketandusan dgn kuasa wanita yg bisa mengubah dunia. Namun, sifat wanita yg terkenal dgn daya sensitifnya yang tinggi dan hatinya yang ibarat sponge yg mudah menyerap segala molekul samada yang positif berupa nasihat dan teguran mahupun yang negatif berupa kutukan dan cacian..menjadikan wanita kdg2 hilang pertimbangan. Itu bererti wanita ini jiwanya amatlah lembut dan halus.

Kejamnya mereka!
Amatlah kejam bagi mereka yang sengaja membuat wanita ini terhiris dan menangis kerana kesedihan dan kemurungan yang dialami tdk bisa dirawat dalam masa yang singkat, malah mungkin seumur hidupnya hatinya terus terluka walaupun parut yang ditinggalkan hanya akan berdarah kembali jika disentuh semula. Semua itu membuatkan wanita itu semakin lemah dan tidak mampu menaikkan potensi dirinya walhal, potensi diri wanita amatlah hebat sekiranya ia digilap dan dididik dengan cara yg betul.Sekiranya dirinya disuntik dengan iman dan taqwa dan kiranya semangat mujahidah diterapkan setiap saat dan ketika. Ah..begitula ceritera wanita yang kadangkala sukar difahami kerana uniknya kejadian mereka. Bukankah wanita yang bijaksana mampu mengubah sahara yang gersang menjadi taman yang segar menghijau?.

Istimewa untukmu!
Saya baru sahaja usai membaca buku Motivasi Menjadi Wanita Paling Bahagia karangan Dr ‘Aid Abdullah Al-Qarni.. yang cuba menyeru kaum wanita supaya sentiasa bahagia dengan agamanya, gembira dengan keutamaan Allah atasnya, bersuka cita dengan nikmat yang dimilikinya. Buku ini bak senyuman atau angin sepoi2 bahasa, membawa khabar gembira kepada siapa sahaja yang merasa sempit dadanya, bertindih2 kesusahannya dan semakin bertambah kesedihannya. Istimewa untuk hati yang sedang bersedih, jiwa yang sedang berduka, minda yang sedang berkecamuk, inilah petua terbaik buat mengubat resah dan gundah.

Berjanjilah dengan diri anda bhw dlm setiap saat satu pujian, setiap minit satu gagasan dan setiap jam satu tindakan. Sy pernah mengalami kelemahan jiwa yang paling hebat dalam hidup sy. Yang hampir membuatkan diri saya tak keruan..kesihatan yang sering terjejas. Air mata tak pernah kering dari pelupuk mata..justeru, saya tdk mahu saudariku yg amat kusayangi juga mengalami hal sedemikian. Sy tahu, setiap org punya perjalanan hidup yang sukar dimengertikan oleh org lain.

Bangkitlah...Bangkit Wahai Saudariku!
Bangkitlah wahai saudariku!..bangkitlah mengubati jiwa yang lara. Usahalah sebaiknya untuk mencipta kemajuan dirimu. Tinggalkan segala gundah dan lara itu sebagai rencah kehidupan yang terpaksa kau jalani. Lupakan apa sahaja yang menyesakkan dadamu dan kembalilah pd agamamu. Amalkan tasbih, tahmid dan takbir - Inilah petua yang diberikan oleh Rasulullah SAW kepada anaknya Siti Fatimah. Berdoa - Mohonlah kepadaNya. Ingatlah, doa itu senjata bagi orang mukmin. Sibukan diri dengan sesuatu - Lakukan aktiviti yang boleh melupakan segala kekusutan seperti perbanyakkan membaca al-Quran dan pelbagai bahan bacaan, terlibat dengan aktiviti usrah, kemasyarakatan dan sebagainya. Luahkan perasaan anda - Bermacam cara boleh digunakan untuk meluahkan perasaan. Carilah seseorang yang paling anda percaya (sebaiknya yang ada pertalian darah atau orang yang arif dalam agama), menulis diari atau catatan harian, menulis blog dan sebagainya dan Senyumlah - Apabila berada dalam tekanan, cubalah untuk senyum. Senyumlah dihadapan cermin dan lihatlah diri anda yang sedang tersenyum. Ia mampu menenangkan fikiran dan hati.

Aduhai..banyaknya dosa2ku..
Saudariku, andai kau bersedih kerana dosa-dosamu, ketahuilah bahawa Allah akan mengampuni orang yang memohon ampun, akan memberi kepada yang meminta dan menerima yang bertaubat. Jadikan semua itu sebagai jambatan utk kau menjadi lebih baik dari sebelumnya bukan semakin lemah!.Marilah, hulurkan tanganmu bersamaku untuk kita mengejar cinta Rabb..sungguh! sy tak mahu anda keseorangan menyesali dosa-dosamu dan mencari jln menuju cahaya sendirian seperti saya dahulu yang pernah ditinggalkan keseorangan terkapai2 mengutip sisa semangat yg hilang. Krn sy bimbang, anda tak kuat..krn perubahan itu perlukan bimbingan dan dorongan.
Apa yang perlu kulakukan?
Jika kesedihan bertandang, perihatinlah dengan orang yang lemah, anda akan bahagia. Penuhi hajat yang memerlukan, anda akan disembuhkan. Jangan bawa kebencian, anda akan dihargai. Sesungguhnya Allah bersamamu, para malaikat memohonkan ampunan untukmu dan syurga telah menantimu. Bersikap optimislah dalam hidup dengan berbaik sangka kepada Allah. Nyahkanlah segala duka dengan mengingat semua nikmat yang telah dikuniakan kepada anda. Ingatlah bahawa di dunia ini tiada kebahagiaan yang sempurna, kerana tidak seorang pun di dunia boleh mendapat segala keinginannya. Ingat saudariku..jgn letakkan dunia di hatimu tetapi letakkanlah ia ditanganmu spy mudah kau mengawalnya.

Renungkanlah..
Renungkan wahai saudariku, adakah kesedihan dapat mengembalikan apa yang telah luput, kecemasan dapat memperbaiki kesalahan? Lantas apa gunanya anda bersedih?. Berdoalah supaya beroleh ketenangan dan pemeliharaan. Yakinlah..anda sebenarnya cukup hebat..hebat jika meninggalkan kesedihan itu dan menggantikannya dgn semangat pengislahan diri yg jitu dan mantap. Jika dulu anda dizalimi.. siramilah api kebencian anda dengan cara memaafkan setiap orang yang pernah berbuat salah kepada anda. Ketahuilah, setiap perbuatan akan ada balasannya dari RabbMu, justeru mengapa kita yg ingin menghukum?..serahkan semuanya kepada Dia untuk membalasnya. Serahkanlah urusan makhluk kepada Penciptanya, jangan peduli setiap pendengki dan orang yang suka mencari musuh.

Untuk akhirnya, ketahuilah bahawa Allah sentiasa bersama anda, jadi tidak ada sebab untuk anda merasa takut. Tetapi jika anda memusuhi Allah maka tidak ada lagi tempat anda bergantung harap. Jadikanlah dirimu memakai akhlak mulia supaya anda lebih indah berbanding jambangan bunga.

-Ingatlah bahawa mencari bahagia itu tidak ubah spt menanam bunga mawar. Sebaik ditanam tdk terus berputik, tetapi biarlah ia tumbuh dan membesar lebih dahulu-
- Berfikir positiflah nescaya anda akan menjadi seorang wanita yang cantik-

:- DETIK KEMATIAN -:

Posted by nur mutiara on Khamis, 20 Ogos 2009 , under | ulasan (1)



DAUNKU TELAH GUGUR DISAMBUT IZRAIL. KUNING DAN KERING...

Tarikan nafas saya terasa amat payah, bagaikan ada sesuatu yang tersekat di kerongkong. Dada saya berombak. Saya gagahkan jasad ini bersandar ke dinding. Tangan kanan saya letakkan di dada. Sesekali saya batuk. Harga tarikan nafas terasa amat mahal. Kematian seolah-olah tebayang di depan mata. Rasa insaf berbaur keazaman untuk bertaubat. Teringat kembali dosa yang telah dibuat. Dosa tangan, dosa mata, dosa hati dan dosa seluruh anggota badan. Terbayang wajah si polan dan si anu yang pernah dikhianati dan disakiti. Satu demi satu terbayang wajah keluarga dan sahabat-sahabat. Tetapi di manakah mereka waktu ini?.

Apakah selepas ini Malaikat Maut akan berkunjung?. Saya mula takut. Apa bekal yang telah saya sediakan untuk dibawa dalam perjalanan nanti? Tiba-tiba saya rasakan tarikan nafas semakin payah. Dada saya pula semakin sakit, kepala saya mula pusing. Ya Allah!, saya dengar suara memberi salam. Malaikat mautkah?.

Itu mereka telah datang, mengelilingi jasad saya yang terbujur kaku. Pak Imam, Mak Aji, Ustazah Salmah, Mak Su dan beberapa orang lain yang tidak saya kenali. Apa yang mahu mereka lakukan?. Kini saya bagai anak kecil, menyerah untuk diperlakukan apa sahaja oleh mereka.

Yaasin…. Bergema memenuhi ruang. Orang yang datang silih berganti. Yang jauh, yang dekat, orang hitam, orang putih, bertali arus.

Aduhhhhhhh…!!! Bisanya dagingku, cengkamannya amat perit!
“Angkat perlahan-lahan, mayat ini sakit,” saya dengar suara Ustazah Salmah. Orang yang tidak saya kenali tadi melonggarkan pegangannya. Ah…Ha…begitulah. Eh, mahu dibawa ke mana, jasad saya ini?.
“Kita mandikan kat pelantar tu.”
Angkat berhati-hati. Jaga aurat saya jangan sampai dilihat orang.
Huuhhhhhh… kenapa airnya panas sangat?. Tubuh saya terbakar bila roh berpisah dari badan. Mak Su, gosoklah perlahan-lahan. Tubuh saya luka dengan keluarnya roh. Daging tubuh saya jangan ditekan terlalu kuat, sakiitttt!

Mak Su mengambil air mutlak lalu menyiram ke tubuh saya perlahan-lahan. Kekotoran zahir telah tiada lagi pada jasad saya. Namun kekotoran hati saya yang tersirat tak siapa dapat membersihkannya. Oh Tuhan…saya takut, takut untuk bertemu dengan-Mu. Mengenangkan dosa-dosa saya…Aduhai, di neraka manakah agaknya tempat saya nanti? Tuhan….saya mengharapkan rahmat-Mu.

Terasa ada sesuatu memegang bahu saya. Malaikat mautkah?. Pipi saya terasa basah.
Perlahan-lahan saya celikkan mata. Kawan saya tersengih. “Hai teruknya mengigau,” sindirnya. Saya mengucap beberapa kali. Alhamdulillah, Tuhan belum menyuruh Malaikat Maut mengambil nyawa saya tadi. Rupanya Tuhan mahu mengingatkan saya yang sering terlalai akhir-akhir ini.
Saya teringat semua dosa yang saya lakukan. Terbayang wajah-wajah mereka yang padanya pernah saya lakukan kesalahan. Saban hari mata saya melihat itu dan ini, mulut pula sering mengucapkan perkara yang tidak sepatutnya, tak terbilang lagi dosanya. Betapa banyak dosa yang saya himpun setiap hari. Nafas saya mula sesak, dada saya berombak. Saya teringat mimpi saya tadi. Saya jadi bertambah insaf. Moga Allah panjangkan sedikit lagi umur saya. Saya mahu bertaubat bersungguh-sungguh. Berazam untuk menjauhi pekara maksiat. Saya mahu belajar lagi. Belajar ilmu yang dapat menyelamatkan saya di dunia, lebih-lebih lagi di akhirat. Saya mahu perbaiki peribadi saya, akhlak dan amalan saya. Saya mahu jadi anak yang solehah, hamba yang bertaqwa dan pelajar yang cemerlang..


“Bahawasanya Allah Taala menjadikan pohon di bawah arasy. Pohon-pohon itu mempunyai daun sejumlah bilangan seluruh makhluk. Jika ajal seorang hamba telah diputuskan, akan tetapi umurnya, masih ada 40 hari, maka gugurlah daunnya pada tempat Izrail. Maka dengan hal itu Izrail tahu bahwasanya ia diperintahkan mencabut nyawa orang yang mempunyai daun. Dan setelah itu mereka menyebutnya mayat di langit padahal ia masih hidup di muka bumi selama 40 hari.”

- Kita sering sibuk merancang kehidupan kita di dunia yang sementara, namun apakah perancangan kita utk akhirat yg kekal abadi? -