:- Jalan Itu Susah Tetapi Indah -:

Selasa, November 17, 2009

Salam kerinduan dan salam kasih sayang buat semua..Terlalu lama rasanya blog ini tiada posting terbaru. Bak kata seorang teman, “bukan sahaja dah bersawang-sawang, malah takleh nak bersihkan lg sawang kat blog Durrah ni sbb byk sgt”. Maafkan saya atas kelemahan ini…Saya menulis dari hati, bila hati tidak tenteram dan bila hati terasa sgt kotor dan jauh dari ALLAH, terasa pula diri ini tidak layak untuk menyampaikan sesuatu. Walaupun kaedahnya bukan begitu kerana kita selamanya tidak akan sempurna, namun natijah daripada dosa yang dilakukan dan hati yang kotor akan memberi impak negative yang cukup besar dalam diri kita. Ya Allah, moga hati yang berdosa ini tidak terus mati dari rahmat dan redhaMU Ya Rabbi. Setiap saat sy merasakan diri ini semakin hina dan semakin alpa. Sampai bilakah keresahan dan kerinduan dalam pencarian ini akan berakhir. Sesungguhnya sy amat takut diri ini semakin jauh dariMu saat ujian datang bertalu-talu.

Membelek Anis keluaran Disember 2008, saya tertarik dengan tulisan Ust Pahrol Mohd Juoi berkenaan dgn tajuk ini. Mungkin saya tak mampu memberikan sesuatu dari hati, tapi artikel yang menyentuh hati saya itu saya harapkan dapat juga memberikan sesuatu kepada anda.

Kau mesti mulakan langkah mujahadah ini sekali lagi. Berbekalkan kata pujangga, kebaikan itu kerapkali perlu dimulakan berkali-kali. Tidak ada istilah putus asa dalam mengharap keampunan dan keredhaan Allah. Walaupun berkali-kali mundur dan terbentur, itu bukan alasan untuk berhenti. Berhenti ertinya mati – mati hati dalam mengharapakan cahaya Ilahi. Hakikatnya itu lebih bahaya daripada matinya jasad yang lahir ini.

Ya, kau perlu mulakan sekali lagi. Begitu bisikan ilmu menolak rasa ragu. Selalu.. Walaupun terasa diri diselubungi selimut dosa dan kemelut alpa, jangan sekali-kali putus asa. Begitu kata jiwa yang menjerit tanpa suara. Allah tidak akan menutup pintu keampunan-Nya..kunci pintu itu adalah harapan. Selagi ada harapan, selagi itulah ada perjuangan. Tewas dalam satu pertempuran tidak bererti tewas dalam satu peperangan. Begitulah jua dalam peperangan melawan syaitan dan hawa nafsu ini.

Tidak ada jalan lain wahai diri, kecuali bangun dan terus bermujahadah. Hati itu boleh berkarat, pencucinya adalah al-Quran dan ingatkan mati. Begitu panduan yang diberikan oleh Rasul junjungan. Jua teringat pesan Imam Ghazali”

“ Carilah hatimu di tiga tempat…Temui hatimu sewaktu bangun membaca al-Quran. Tetapi jika tidak kau temui, carilah hatimu ketika mengerjakan solat. Jika tidak kau temui juga, kau carilah hatimu ketika duduk tafakur mengingati mati. Jika kau tidak temui juga, maka berdoalah kepada Allah, pinta hati yang baru kerana hakikatnya pada ketika itu kau tidak mempunyai hati”

Semak-semak kehidupan harianmu. Bagaimana awal pagimu..Telah kau bukakah setiap hari barumu dengan hati yang bersyukur? Telah kau ucapkah, segala puji bagi Allah yang menghidupkan aku daripada kematian yang sebentar dan kepada-Nyalah kami akan dikembalikan? Kemudian mintalah berlindung daripada sifat malas, takut, bakhil dan penguasaan orang lain terhadapmu. Senyum. Dan teruskan bersuci dengan mandi dan wuduk. Basuh wajahmu, fikiranmu, pendengaranmu dan penglihatanmu daripada cela dosa dan prasangka. Kemudian dirikan solat Subuh. Pinta hidayah, kesihatan, kekuatan dan kesabaran dalam kalimah-kalimah doa dan munjat itu.

Tidak mengapa sekiranya hati terganggu oleh kerenah-kerenah manusia atau mainan rasa. Tetapi capai segera al-Quran dan bacalah. Bacalah..itu hakikatnya menjana kekuatan jiwa untuk menghadapi badai kehidupan. Jiwa yang tidak membaca al-Quran umpama telefon bimbit yang kehabisan beteri. Betapa canggih fungsinya dan betapa mahal sekalipun harganya, tidak berguna…Begitulah jiwa yang mati, betapa segak, cantik, bertenaga dan anggun seklaipun jasad luaran, tanpa al-Quran segalanya tidak berguna.

Jangan mendaki puncak hanya untuk meninggikan tempat jatuh. Jangan memburu fatamorgana kemewahan dunia hanya untuk ditipu olehnya. Ingat wahai diri, janji kesibukan yang tanpa henti, kelesuan yang tiada penghujung, kejemuan yang sentiasa mencengkam, kebimbangan tanpa kesudahan, buat pemburu-pemburu dunia yang bagaikan anjing rakus memburu bangkai. Sebaik-baik bekalan adalah takwa. Sebaik-baik perlindungan adalah al-Quran. Mereka yang begini sahaja mampu ‘menukar’ bangkai dunia menjadi baja dalam kehidupan.

Burulah kehidupan dengan semangat orang yang bersedia untuk mati. Jadilah insane bijaksana yang menghayati pesanan Rasulullah agar sentiasa mengingati mati dan bersedia untuk menghadapinya. Jadilah umpama para sahabat Rasulullah SAW yang hidup bahagia, tenang dan aman walaupun dunia ditadbir dan diurus dengan cekap dan berkesan. Jangan jadi Namrud, Firaun dan Haman yang mengurus dunia penuh dengan ketamakan dan kezaliman. Nanti kau diburu oleh resah, gelisah, kesibukan, kejemuan, kemarahan yang tiada berkesudahan.

Ingatlah wahai orang yang bermujahadah…tidak mengapa sekiranya engkau tidak sampai di hujung jalan, cukup sekadar kau telah menempuh jalan. Justeru ketenangan dan kebahagiaan itu bukan hanya ada di hujung jalan, tetapi ada di sepanjang jalan…Genggam al-Quran, ingat mati dan berangkatlah. Jalan mujahadah itu susah tapi indah!

Ya ALLAH..tabahkanlah hatiku supaya tidak mengutamakan perasaanku berbanding agamaku. Berikan daku kekuatan yang luar biasa yaRABBI. Kuatkan agamaku walau hatiku hancur berkecai, sesungguhnya aku sangat terhiris kiranya agamaku tidak bertambah malah semakin hari semakin parah
.

MUHASABAH

:-Mengemis Kasih -:

Selasa, November 17, 2009

Tuhan dulu pernah aku menagih simpati,
Kepada manusia yang alpa jua buta,
Lalu terheretlah aku di lorong gelisah,
Luka hati yang berdarah kini jadi kian parah.
Semalam sudah sampai ke penghujungnya,
Kisah seribu duka ku harap sudah berlalu.
Tak ingin lagi kuulangi kembali,
Gerak dosa yang menghiris hati

Lagu dendangan kumpulan Zikraa itu, membawa saya ke satu daerah yang bernama kenangan. Peristiwa silam yang nyata terlalu banyak memberi saya pengajaran. Tarbiyah dari Allah yang seharusnya menjadikan saya lebih kuat dalam membaiki agama saya.

Hanya DIA
Ya..hanya DIA yang layak untuk kita mengadu dan mengemis kasih. Setiap manusia punya perjalanan hidup yang unik dan pelbagai. Tika diuji, mudah benar kita mengadu kepada sang makhluk bernama manusia. Kononnya supaya kita menjadi orang yang tidak menyimpan rasa dan memendam masalah yang bisa memberi kesan yang negatif. Namun, kita tidak sedar sebaik penawar adalah pengaduan kepada DIA...luahkanlah segalanya kepadaNYA..menangislah, mengadulah dan luahkanlah..nescaya anda berasa lebih tenteram. Saya bukanlah menghalang anda meluahkan masalah atau berkongsi sesuatu dengan seseorang supaya bahang panasnya masalah yang melanda dapat dikurangi, tp berhati-hatilah ketika melontar bicara pada seorang makhluk yang serba kekurangan. Pilihlah mereka yang thiqah dan baik agamanya yang mana mampu memberi semangat untuk kita kembali kpdNya..bukan hanya melahirkan simpati dan yang lebih teruk jika membawa kita ke arah yang lebih buruk dan ke jalan-jalan maksiat. Jadi, jika kita mampu untuk kembalikan segalanya pada DIA..itu lebih baik, bukan?.

Rasa Kosong
Terasa pula kekosongan dalam penulisan kali ini. Maafkan saya duhai pengunjung blog sekiranya tidak mampu memberikan sesuatu yang terbaik. Sesungguhnya, manusia ini lemah!. Berlindung di bawah langit tetapi tidak mampu menahan dosa. Berpijak di atas bumi tetapi selalu lupa diri. Dan demi Allah..kiranya dosa itu terus mengejar, pada siapa harus disandarkan rasa yang menghimpit jiwa?. PadaNya jualah dapat diceritakan segala..meskipun yang telah berlaku itu telah pun Dia ketahui.

-Ilahi Rabbi, dalam nafas yang bergetar, tafakurku di rumpun sejadah insaf. Temanilah..aku mahu Kau hilangkan resah yang membebani. Aku datang menyerahkan diri, dalam sujudku ini..temanilah daku . Ilahi Rabbi, tika senja berlabuh, menutup tirai sebuah cetera pedih. Ku temu bayang2 lesu amalanku. Mampukah aku bangun dari rebah ini. Meredahi malam yang tidak pasti. Dan arah yang masih mencari..Dan air mata pun berderaian di lereng2 sepi-

MUHASABAH

:- Tundukkan Hati -:

Selasa, November 17, 2009

Assalamualaikum dan salam kerinduan buat pengunjug blog yg amat saya rindui dan kasihi. Semoga kalian di bawah naungan rahmat kasihNya. Lama benar saya tidak mencatatkan sesuatu di sini sehingga ditegur oleh beberapa sahabat. Dah bersawang blog saya ni rupanya. Ya..kadang-kadang, selalu benar kita terleka dengan kehidupan dunia..hingga terlupa singkatnya perjalanan untuk menuju destinasi kehidupan yang lebih abadi..

Hati = Raja ?
Hari ini sama sahaja seperti hari-hari sebelumnya. Cuma, hari ini hati mudah benar terusik dengan segalanya. Entah mengapa saya amat berjauh hati dengan diri saya sendiri. Pelbagai perkara yang ingin benar saya perbaiki, namun tidak mampu untuk dilaksanakan. Kekuatan yang saya kumpul selepas terjatuh dan tertatih beberapa bulan yang lalu seolah-olah lebur kerana sebuah pemerintah yang bernama hati. Ya..hati adalah maharaja. Dialah pemerintah sebenar kepada sebuah kerajaan bernama diri. Justeru itu, hatilah yang harus menjadi sasaran pendidikan kita. Gagal mendidik dan membaiki hati bererti gagal mendidik dan membaiki manusia. Hati mempunyai dua penasihat iaitu akal dan nafsu. Jika akal menjadi penasihat, maka hati pun baik. Jika nafsu menjadi penasihat, maka raja dalam diri manusia itupun menjadi jahat.

Tundukkan Hati
Membelek buku dari Tuan Guru Nik Abdul Aziz, terubat sedikit rasa hati ini dengan isinya. Moga hati ini mampu ditundukkan melalui sebuah hadiah bernama ‘Tundukkan Hati’. Rahsia keikhlasan hidup di dunia fana dihuraikan dalam bahasa dan kisah yg cukup menarik. Semuanya berkisar tentang bagaimana kita melihat dunia dalam perspektif yang betul. Kejarlah dunia wahai sahabatku, tapi perlu diingat..semua itu untuk akhirat kerana kita dalam usaha mengejar redha Allah dalam setiap perilaku dan perbuatan kita. Jadi, ayuh! pupuk cinta pada akhirat. Kamu perlu menguasai dunia, bukan dunia yang menguasaimu.

Jangan Ikut Hawa Nafsu, Jangan Panjang Angan-angan
Jangan sesekali diturutkan nafsu pada kali yang pertama, kerana ia akan menuntut lebih dan lebih lagi pada masa yang seterusnya. Sekali anda melihat video lucah..maka nafsu akan meminta untuk melihat lagi dan lagi. Akal dan iman akan ditolak tepi lantaran runtunan nafsu yang mengusai diri. Asasnya mudah, tapi dirumitkan dengan syaitan yang bijak mengatur strategi. Didiklah hati dengan menundukkan pandangan dari melihat sesuatu yang diharamkan dan boleh menggelapkan hati. Jagalah anggota tubuh badan dari bakaran api neraka. Jika kita tak mampu menahan panasnya api dunia, sanggupkah kita menerima panasnya api Neraka?. Begitu bicara seorang guru yang masih saya ingat sehingga kini. Semoga ia menjadi panduan buat saya dan semua.

Ali bin Abi Thalib r.a. berkata: "Yang saya sangat khuatirkan atas kamu dua macam iaitu: Panjang angan-angan dan Menurut hawa nafsu. Kerana panjang angan-angan itu dapat melupakan akhirat dan menurutkan hawa nafsu itu menghalangi dari kebenaran (hak)."

Seharusnya seorang muslim itu pendek angan-angannya kerana ia tidak mengetahui dalam nafas yang mana dia akan mati dan pada langkah yang mana dia akan mati.

Merawat Hati
Setujukan anda jika saya mengatakan banyak permasalahan jiwa manusia berlaku disebabkan hati yang ''sakit''?. Betapa besar fungsi hati sehingga mengundang pelbagai masalah jiwa dan menarik nikmat ketenangan dalam diri. Jiwa yang keluh kesah, tidak redha dengan sesuatu, sukar menerima kebenaran dan pelbagai lagi sifat mazmumah berpunca dari hati yang sakit. Dalam psikologi Islam, hati boleh dijaga dan dirawat dengan sentiasa mengamalkan mujahadah mengekang dan mengawal hati daripada melakukan perkara-perkara yang tidak baik dan mendisiplinkan diri untuk istiqamah melaksanakan perkara yang baik.

Perut yang lapar , Sahabat yang soleh, Mengingati dosa-dosa yang lalu dan Tidak panjang angan-angan adalah antara cara untuk menerangkan hati yang gelap. Ayuh teman!..mari kita berusaha untuk memiliki hati yang sihat dan merasa nikmat yang tidak terhingga dengan terbinanya jiwa yang tenteram dalam diri.

Aku suka miskin kerana ia tanda tawaduk pada Tuhanku,
aku suka penyakit kerana ia tanda penebus dosaku &
aku suka kepada mati kerana aku rindukan Tuhanku
- Abu Dardaa

MUSLIMAH SOLEHAH

:- Bingkisan Kasih Buatmu Muslimah -:

Selasa, November 17, 2009

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Entri kali ini khaaas untuk kaum saya..kaum Hawa seperti yang sy janjikan sblm ini..:)..Selamat bertemu kembali dengan anda, wahai saudariku!.. Salam penuh kerinduan buat sahabiah muslimat yang kusayangi, harap kalian semua sentiasa dipayungi rahmat dan kasih sayang Al-Khaliq, dipermudahkan di dalam segala urusan dan dijauhkan daripada azab api neraka.

Anda insan paling bertuah!
Anda semua, wahai saudariku...para muslimah yang sudah tentu andalah yang paling bertuah..Mengapa?..Mari kita renung semula sebelum datangnya sinar Islam, kita dizalimi, hak kita dicerobohi, tiada penghormatan walau secebis dari kaum Adam. Tapi kini, bila rahmat Islam menyelubungi alam, bila Islam berkembang, darjat kita diangkat, maruah kita terpelihara, kita dihargai dan dipandang mulia. Islam menobatkan wanita pada kedudukan yang tinggi tanpa sedikit pun penghinaan. Meletakkannya sebagai bidadari syurga atas segala keistimewaan miliknya selama ia dipelihara. Islam meletakkan wanita sesuai dengan fitrah kewanitaannya. Statusnya di sisi Allah tdk ada kurang atau lbhnya dengan mana2 lelaki. Cuma dari sudut kehidupan dunia, syariat menggariskan beberapa perbezaan antara lelaki dan wanita yang mesti diakui. Ini berdasarkan kpd fizikalnya, fitrah dan nalurinya. Semuanya itu untuk menjaga kemaslahatan wanita dan lelaki itu sendiri.

Anda insan hebat!
“Tangan yang menghayun buaian itu, tidak mustahil bisa menggoncang dunia”, “ If the women does not want to be mother, nation is on its way to die”. Begitulah antara ungkapan2 yg lazimnya didengari. Era kepimpinan wanita telah bermula seawal ribuan thn yg lalu. Dari Cleopatra, Ratu Balqis sehinggalah Joan of Arc, dunia tdk pernah ketandusan dgn kuasa wanita yg bisa mengubah dunia. Namun, sifat wanita yg terkenal dgn daya sensitifnya yang tinggi dan hatinya yang ibarat sponge yg mudah menyerap segala molekul samada yang positif berupa nasihat dan teguran mahupun yang negatif berupa kutukan dan cacian..menjadikan wanita kdg2 hilang pertimbangan. Itu bererti wanita ini jiwanya amatlah lembut dan halus.

Kejamnya mereka!
Amatlah kejam bagi mereka yang sengaja membuat wanita ini terhiris dan menangis kerana kesedihan dan kemurungan yang dialami tdk bisa dirawat dalam masa yang singkat, malah mungkin seumur hidupnya hatinya terus terluka walaupun parut yang ditinggalkan hanya akan berdarah kembali jika disentuh semula. Semua itu membuatkan wanita itu semakin lemah dan tidak mampu menaikkan potensi dirinya walhal, potensi diri wanita amatlah hebat sekiranya ia digilap dan dididik dengan cara yg betul.Sekiranya dirinya disuntik dengan iman dan taqwa dan kiranya semangat mujahidah diterapkan setiap saat dan ketika. Ah..begitula ceritera wanita yang kadangkala sukar difahami kerana uniknya kejadian mereka. Bukankah wanita yang bijaksana mampu mengubah sahara yang gersang menjadi taman yang segar menghijau?.

Istimewa untukmu!
Saya baru sahaja usai membaca buku Motivasi Menjadi Wanita Paling Bahagia karangan Dr ‘Aid Abdullah Al-Qarni.. yang cuba menyeru kaum wanita supaya sentiasa bahagia dengan agamanya, gembira dengan keutamaan Allah atasnya, bersuka cita dengan nikmat yang dimilikinya. Buku ini bak senyuman atau angin sepoi2 bahasa, membawa khabar gembira kepada siapa sahaja yang merasa sempit dadanya, bertindih2 kesusahannya dan semakin bertambah kesedihannya. Istimewa untuk hati yang sedang bersedih, jiwa yang sedang berduka, minda yang sedang berkecamuk, inilah petua terbaik buat mengubat resah dan gundah.

Berjanjilah dengan diri anda bhw dlm setiap saat satu pujian, setiap minit satu gagasan dan setiap jam satu tindakan. Sy pernah mengalami kelemahan jiwa yang paling hebat dalam hidup sy. Yang hampir membuatkan diri saya tak keruan..kesihatan yang sering terjejas. Air mata tak pernah kering dari pelupuk mata..justeru, saya tdk mahu saudariku yg amat kusayangi juga mengalami hal sedemikian. Sy tahu, setiap org punya perjalanan hidup yang sukar dimengertikan oleh org lain.

Bangkitlah...Bangkit Wahai Saudariku!
Bangkitlah wahai saudariku!..bangkitlah mengubati jiwa yang lara. Usahalah sebaiknya untuk mencipta kemajuan dirimu. Tinggalkan segala gundah dan lara itu sebagai rencah kehidupan yang terpaksa kau jalani. Lupakan apa sahaja yang menyesakkan dadamu dan kembalilah pd agamamu. Amalkan tasbih, tahmid dan takbir - Inilah petua yang diberikan oleh Rasulullah SAW kepada anaknya Siti Fatimah. Berdoa - Mohonlah kepadaNya. Ingatlah, doa itu senjata bagi orang mukmin. Sibukan diri dengan sesuatu - Lakukan aktiviti yang boleh melupakan segala kekusutan seperti perbanyakkan membaca al-Quran dan pelbagai bahan bacaan, terlibat dengan aktiviti usrah, kemasyarakatan dan sebagainya. Luahkan perasaan anda - Bermacam cara boleh digunakan untuk meluahkan perasaan. Carilah seseorang yang paling anda percaya (sebaiknya yang ada pertalian darah atau orang yang arif dalam agama), menulis diari atau catatan harian, menulis blog dan sebagainya dan Senyumlah - Apabila berada dalam tekanan, cubalah untuk senyum. Senyumlah dihadapan cermin dan lihatlah diri anda yang sedang tersenyum. Ia mampu menenangkan fikiran dan hati.

Aduhai..banyaknya dosa2ku..
Saudariku, andai kau bersedih kerana dosa-dosamu, ketahuilah bahawa Allah akan mengampuni orang yang memohon ampun, akan memberi kepada yang meminta dan menerima yang bertaubat. Jadikan semua itu sebagai jambatan utk kau menjadi lebih baik dari sebelumnya bukan semakin lemah!.Marilah, hulurkan tanganmu bersamaku untuk kita mengejar cinta Rabb..sungguh! sy tak mahu anda keseorangan menyesali dosa-dosamu dan mencari jln menuju cahaya sendirian seperti saya dahulu yang pernah ditinggalkan keseorangan terkapai2 mengutip sisa semangat yg hilang. Krn sy bimbang, anda tak kuat..krn perubahan itu perlukan bimbingan dan dorongan.
Apa yang perlu kulakukan?
Jika kesedihan bertandang, perihatinlah dengan orang yang lemah, anda akan bahagia. Penuhi hajat yang memerlukan, anda akan disembuhkan. Jangan bawa kebencian, anda akan dihargai. Sesungguhnya Allah bersamamu, para malaikat memohonkan ampunan untukmu dan syurga telah menantimu. Bersikap optimislah dalam hidup dengan berbaik sangka kepada Allah. Nyahkanlah segala duka dengan mengingat semua nikmat yang telah dikuniakan kepada anda. Ingatlah bahawa di dunia ini tiada kebahagiaan yang sempurna, kerana tidak seorang pun di dunia boleh mendapat segala keinginannya. Ingat saudariku..jgn letakkan dunia di hatimu tetapi letakkanlah ia ditanganmu spy mudah kau mengawalnya.

Renungkanlah..
Renungkan wahai saudariku, adakah kesedihan dapat mengembalikan apa yang telah luput, kecemasan dapat memperbaiki kesalahan? Lantas apa gunanya anda bersedih?. Berdoalah supaya beroleh ketenangan dan pemeliharaan. Yakinlah..anda sebenarnya cukup hebat..hebat jika meninggalkan kesedihan itu dan menggantikannya dgn semangat pengislahan diri yg jitu dan mantap. Jika dulu anda dizalimi.. siramilah api kebencian anda dengan cara memaafkan setiap orang yang pernah berbuat salah kepada anda. Ketahuilah, setiap perbuatan akan ada balasannya dari RabbMu, justeru mengapa kita yg ingin menghukum?..serahkan semuanya kepada Dia untuk membalasnya. Serahkanlah urusan makhluk kepada Penciptanya, jangan peduli setiap pendengki dan orang yang suka mencari musuh.

Untuk akhirnya, ketahuilah bahawa Allah sentiasa bersama anda, jadi tidak ada sebab untuk anda merasa takut. Tetapi jika anda memusuhi Allah maka tidak ada lagi tempat anda bergantung harap. Jadikanlah dirimu memakai akhlak mulia supaya anda lebih indah berbanding jambangan bunga.

-Ingatlah bahawa mencari bahagia itu tidak ubah spt menanam bunga mawar. Sebaik ditanam tdk terus berputik, tetapi biarlah ia tumbuh dan membesar lebih dahulu-
- Berfikir positiflah nescaya anda akan menjadi seorang wanita yang cantik-

MUHASABAH

:- DETIK KEMATIAN -:

Khamis, Ogos 20, 2009

DAUNKU TELAH GUGUR DISAMBUT IZRAIL. KUNING DAN KERING...

Tarikan nafas saya terasa amat payah, bagaikan ada sesuatu yang tersekat di kerongkong. Dada saya berombak. Saya gagahkan jasad ini bersandar ke dinding. Tangan kanan saya letakkan di dada. Sesekali saya batuk. Harga tarikan nafas terasa amat mahal. Kematian seolah-olah tebayang di depan mata. Rasa insaf berbaur keazaman untuk bertaubat. Teringat kembali dosa yang telah dibuat. Dosa tangan, dosa mata, dosa hati dan dosa seluruh anggota badan. Terbayang wajah si polan dan si anu yang pernah dikhianati dan disakiti. Satu demi satu terbayang wajah keluarga dan sahabat-sahabat. Tetapi di manakah mereka waktu ini?.

Apakah selepas ini Malaikat Maut akan berkunjung?. Saya mula takut. Apa bekal yang telah saya sediakan untuk dibawa dalam perjalanan nanti? Tiba-tiba saya rasakan tarikan nafas semakin payah. Dada saya pula semakin sakit, kepala saya mula pusing. Ya Allah!, saya dengar suara memberi salam. Malaikat mautkah?.

Itu mereka telah datang, mengelilingi jasad saya yang terbujur kaku. Pak Imam, Mak Aji, Ustazah Salmah, Mak Su dan beberapa orang lain yang tidak saya kenali. Apa yang mahu mereka lakukan?. Kini saya bagai anak kecil, menyerah untuk diperlakukan apa sahaja oleh mereka.

Yaasin…. Bergema memenuhi ruang. Orang yang datang silih berganti. Yang jauh, yang dekat, orang hitam, orang putih, bertali arus.

Aduhhhhhhh…!!! Bisanya dagingku, cengkamannya amat perit!
“Angkat perlahan-lahan, mayat ini sakit,” saya dengar suara Ustazah Salmah. Orang yang tidak saya kenali tadi melonggarkan pegangannya. Ah…Ha…begitulah. Eh, mahu dibawa ke mana, jasad saya ini?.
“Kita mandikan kat pelantar tu.”
Angkat berhati-hati. Jaga aurat saya jangan sampai dilihat orang.
Huuhhhhhh… kenapa airnya panas sangat?. Tubuh saya terbakar bila roh berpisah dari badan. Mak Su, gosoklah perlahan-lahan. Tubuh saya luka dengan keluarnya roh. Daging tubuh saya jangan ditekan terlalu kuat, sakiitttt!

Mak Su mengambil air mutlak lalu menyiram ke tubuh saya perlahan-lahan. Kekotoran zahir telah tiada lagi pada jasad saya. Namun kekotoran hati saya yang tersirat tak siapa dapat membersihkannya. Oh Tuhan…saya takut, takut untuk bertemu dengan-Mu. Mengenangkan dosa-dosa saya…Aduhai, di neraka manakah agaknya tempat saya nanti? Tuhan….saya mengharapkan rahmat-Mu.

Terasa ada sesuatu memegang bahu saya. Malaikat mautkah?. Pipi saya terasa basah.
Perlahan-lahan saya celikkan mata. Kawan saya tersengih. “Hai teruknya mengigau,” sindirnya. Saya mengucap beberapa kali. Alhamdulillah, Tuhan belum menyuruh Malaikat Maut mengambil nyawa saya tadi. Rupanya Tuhan mahu mengingatkan saya yang sering terlalai akhir-akhir ini.
Saya teringat semua dosa yang saya lakukan. Terbayang wajah-wajah mereka yang padanya pernah saya lakukan kesalahan. Saban hari mata saya melihat itu dan ini, mulut pula sering mengucapkan perkara yang tidak sepatutnya, tak terbilang lagi dosanya. Betapa banyak dosa yang saya himpun setiap hari. Nafas saya mula sesak, dada saya berombak. Saya teringat mimpi saya tadi. Saya jadi bertambah insaf. Moga Allah panjangkan sedikit lagi umur saya. Saya mahu bertaubat bersungguh-sungguh. Berazam untuk menjauhi pekara maksiat. Saya mahu belajar lagi. Belajar ilmu yang dapat menyelamatkan saya di dunia, lebih-lebih lagi di akhirat. Saya mahu perbaiki peribadi saya, akhlak dan amalan saya. Saya mahu jadi anak yang solehah, hamba yang bertaqwa dan pelajar yang cemerlang..


“Bahawasanya Allah Taala menjadikan pohon di bawah arasy. Pohon-pohon itu mempunyai daun sejumlah bilangan seluruh makhluk. Jika ajal seorang hamba telah diputuskan, akan tetapi umurnya, masih ada 40 hari, maka gugurlah daunnya pada tempat Izrail. Maka dengan hal itu Izrail tahu bahwasanya ia diperintahkan mencabut nyawa orang yang mempunyai daun. Dan setelah itu mereka menyebutnya mayat di langit padahal ia masih hidup di muka bumi selama 40 hari.”

- Kita sering sibuk merancang kehidupan kita di dunia yang sementara, namun apakah perancangan kita utk akhirat yg kekal abadi? -

TAZKIYATUN NAFS

:- KEMUDI HATI -:

Khamis, Ogos 20, 2009

HIDUP TERLALU SINGKAT UNTUK MEMBENCI...Siapa saya, yang begitu sukar memaafkan?..Tuan?..Tuhan?


"Durra, sy geram betul la dgn si polan dan si polan..habis hidup kami sekeluarga berantakan kerananya".. Luahan hati sahabat sy itu membuatkan sy terdiam seketika. Kebetulan saya sedang menyelak majalah Anis keluaran Disember 2007 yang kebetulan terkandung rencana berkaitan itu, tulisan Ust Pahrol Mohamad Juoi. Sy cuba mengeksplorasi ke dasar hati..Ah, terlalu sukar memberi maaf. Bahkan lebih sukar daripada meminta maaf. Masih terasa tusukan rasa bagaikan sebuah dendam yang membara. Masih terngiang-ngiang segala kata. Masih terbayang semua tingkah dan perlakuan. Wajah 'orang-orang bersalah' itu terasa begitu menjengkelkan. Memberi maaf kepada mereka seolah-olah menggadaikan harga diri. Ah, apakah maruah ini terlalu murah untuk disorong tarik dengan harga yang rendah?. Dan cukup sakit apabila mengenangkan 'musuh-musuh' itu tersenyum dengan kemenangan.

Namun itu hanya bisik hati yang sakit. Yang melantunkan suara ego dan marah. Kesat dan kesumat. Tetapi jauh dari dalam diri..ada suara lain yang bergetar. 'Hati kecil' yang tdk jemu-jemu mengingatkan. Suara tulus yg mendamaikan gelombang jiwa. Bisik telus yg meredakan amukan rasa. Maafkan, lupakan...cintai, sayangi. Berperang dgn mereka bererti berperang dgn diri sendiri. Begitu bisik hati kecil itu selalu.

Pada sebuah persimpangan rasa, tiba-tiba hati disapa oleh sebuah firman: "Tolaklah kejahatan dgn sebuah kebaikan. Nescaya engkau akan mendapati musuhmu akan menjadi seolah-olah saudara". Wahai diri, api jgn dilawan dgn api. Nanti bakarannya akan membakar diri sendiri. Menyimpan dendam sama spt membina sebuah gunung berapi di dlm hati. Semakin besar dendam itu, maka semakin sakit hati yg menanggungnya. Musuh-musuhmu terus ketawa, sedangkan kau sendiri meneguk bisa.

Musim-musim berlalu sewajarnya mendewasakan saya. Pengalaman lampau sentiasa membuktikan bahawa permusuhan hanya akan memberi kepuasan sementara. Apabila 'fatamorgana' itu berlalu, sy akan menjadi lebih dahaga drpd sebelumnya. Apakah saya akan terjah perangkap itu berkali-kali?. Oh, tidak. Mukmin tdk akan terperosok dlm lubang yg sama dua kali. Begitu maksud sebuah sabda. Justeru? Cukup sekali!.

Biarlah mereka itu ketawa sepuas-puasnya. Beban rasa ini biarlah saya letakkan. Tdk akan saya bawa dlm safar kehidupan yg pendek ini. Hidup terlalu singkat utk membenci. Bermusuh dgn org lain, sama seperti bermusuh dgn diri sendiri. Memaafkan org lain, bererti memaafkan diri sendiri. Kata bijak pandai: "Apa yang kita berikan akan kita terima kembali"

Ah, betapa leganya sekarang..Benarlah bhw kebaikan itu tampak sukar dilaksanakan. Pahit. Sakit. Tetapi apabila dilaksanakan akan terasa kemanisannya. Manakala kejahatan itu tampak mudah, indah dan manis. Namun apabila dilakukan, pasti ada kekesalan, kepahitan dan keresahan. Ketika itu terasa benar apa yg selalu didengar dlm tazkirah - yg punya tabsyir dan inzar - bhw dosa itu sesuatu yg meresahkan. Dendam itu dosa. Memaafkan itu pahala. Memaafkan menjemput dtgnya 'syurga' yg fana, sblm syurga yg baqa. Teringat kata-kata seorg shbt yg punya peribadi dan akhlak yg baik ketika dia usai berhadapan dgn seorg yg panas baran: " Memohon maaf tdk bermakna kita yg bersalah, mengalah bukan bererti kita kalah..tapi koreksi la hati dan peribadi untuk menghadapi setiap orang dengan cara yg cukup hikmah".

Siapa saya, yg begitu sukar utk memaafkan?.Tuan?.Tuhan?. Saya hanya hamba. Sedangkan DIA Sang Pencipta itu Maha Pemaaf, Maha Pengampun, siapa saya yang kerdil dan kecil ini untuk terus berdendam?. Ya Allah, ampunkan saya. Sengaja atau tanpa sengaja, sering atau kdg-kdg..saya 'terlanjur' menumpang hak-MU

- Duhai pengunjung blog yang mengenali diri ini, maafkan saya sekiranya tanpa sengaja menzalimi dan melakukan kesalahan terhadap kalian. Marilah kita sama-sama memaafkan sesiapa sahaja yang menzalimi, menganiayai atau menyimpan niat tidak baik kepada diri kita-

Andai ESOK nafasku terhenti..ingatilah detik terakhir diri ini, Andai ESOK nadiku mati, maafkanlah kesalahan diri ini..kerana diriku terlalu byk kelemahan dan kekurangan

CETUSAN RASA

:- BAHASA HATI -:

Khamis, Ogos 20, 2009

Cinta sejati adalah ketika dia mencintai orang lain,
dan kamu masih mampu tersenyum, sambil berkata: aku turut bahagia untukmu.
Jangan sesekali mengucapkan selamat tinggal jika kamu masih mahu mencuba.
Jangan sesekali menyerah jika kamu masih merasa sanggup.
Jangan sesekali mengatakan kamu tidak mencintainya lagi jika kamu masih tidak dapat melupakannya.

SeseoraNg yaNg meNciNtaimu...akaN rela
melepaskaN mu pergi bila bersamaNya kamu tidak
bahagia...daN ia akaN ikut bahagia walau kamu
yaNg diciNtaiNya bahagia bersama oraNg lain

Cinta itu seumpama serangkai mutiara... kadang-kadang ia putus dan kita perlu mengarangnya sekali lagi. Kadang-kadang ia hilang, lalu kita harus mencarinya semula... tetapi kadang-kadang kita tidak mungkin menemuinya lagi; walau di mana-mana pun dan walau sampai bila-bila pun. Atau mungkin tiba-tiba kita telah menemui mutiara yang lain pula? Lalu perlukah kita karangkan semula cinta baru itu di tangkai hati kita?
Mungkin Tuhan menginginkan kita bertemu dan bercinta dengan orang yang salah sebelum bertemu dengan orang yang tepat supaya kita harus mengerti bagaimana berterima kasih atas kurniaan itu..

- Cinta yang hakiki adalah cinta kepada ALLAH -
-Kepada pencari cinta sejati, bangkitlah membaiki peribadi, ubatilah hati, keluarlah dari kitaran sengsara yg membelenggu diri, moga cinta hakiki akan kau miliki-

:- ALMUKMINAH SOLEHAH -:

Khamis, Ogos 20, 2009


“Akalmu senipis bilahan rambut..tebalkanlah ia dgn limpahan ilmu, jua hatimu bak kaca yg rapuh kuatkanlah ia dgn iman yg teguh…Tercipta engkau dr rusuk lelaki bukan dr kaki utk dialasi, bkn dari kepala utk dijunjung… tapi dekat di bahu utk dilindung, dkt jua di hati utk dikasihi. Engkaulah wanita hiasan duniawi.. Mana mungkin lahirnya bayangan yg lurus elok..jika dtgnya dr kayu yg bengkok..begitulah peribadi yg dibentuk.....didiklah wanita dgn keimanan bukannya harta ataupun pujian kelak tidak derita berharap pada yg binasa.. engkaulah wanita istimewa…”

Bait2 lagu dr kumpulan Dehearty itu membuatkan saya menginsafi kejadian diri ini..sayalah si tulang bengkok..jika dididik dgn kekerasan saya akan patah, jika terlalu lembut..maka selamanya saya akan bengkok..leceh kan..hmm..tp itulah uniknya kejadian Tuhan, dan itulah juga kelebihan utk saling melengkapi kehidupan bersama kaum Adam…namun, tentu kita masih ingat pesan Nabi bahawa wanita adalah fitnah terbesar kpd umat akhir zaman..Ya ALLAH, saya harap diri ini tdk menjadi fitnah kpd Islam tp jadikanlah diri ini sbg asbab hidayah kpd org lain..doa itulah yg sering saya ulang2 lantaran takut saya bakal diperhitungkan atas dosa org lain yg berpunca dari diri saya..Membaca sirah wanita solehah di zaman silam, terasa jauh utk saya mengejar impian menjadi seperti mereka..terlalu byk yg kurang..

Saya cuba contohi segala sifat2 mereka supaya diri ini tidak ketinggalan untuk merebut gelaran wanita solehah di sisi ALLAH..tapi layakkah saya?..dgn karat mazmumah yg menguasai diri, dgn akhlak dan peribadi yg sering tersasar dari garis panduan Islam, dgn ilmu yg sedikit cuma..mampukah saya?.. Lemahnya saya menghadapi segalanya membuatkan saya hampir berputus asa…hanya DIA kekuatan saya..saya yakin, saya mampu..saya perlu kuatkan mujahadah melawan hawa nafsu, berusaha bersungguh2 untuk memperbaiki diri ini setiap saat dan ketika…Impian saya utk menjadi seorg muslimah dan mukminah solehah, akan cuba saya realisasikan sblm nafas ini terhenti…Duhai pengunjung blog yg bernama wanita, kalian amat saya sayangi krn kaum kita inilah yg paling byk menghuni isi neraka, justeru itu saya harap kita dapat sama2 saling ingat mengingati kerana kita juga golongan yg paling mudah utk memasuki syurga..mari kita sama2 renungi kata2 ini..

“Hawa, jgnlah sesekali kau cuba menggoncang keimanan lelaki dgn lembut tuturmu, dgn ayu wajahmu, dgn lengguk tubuhmu. Jgn menghentak2 kakimu utk menyatakan kehadiranmu. Jgn Hawa, jgn sesekali cuba menarik perhatian kaum Adam yg bkn suamimu, krn dikhuatiri ia mengundang kemurkaan dan kebencian Allah.

Hawa, andai engkau belum berkahwin, jgn engkau risau akan jodohmu, ingatlah Hawa janji Tuhan kita, wanita yg baik adalah utk lelaki yg baik..Jgn menggadaikan maruahmu hanya semata-mata krn seorg lelaki..Jgn memakai pakaian yg menampakkan susuk tubuhmu hanya utk menarik perhatian dan memikat kaum lelaki krn kau bkn memancing hatinya tp meransang nafsunya. Jgn memulakan pertemuan dgn lelaki yg bukan muhrim krn dikhuatiri dari pertemuan..lahirnya nafsu kejahatan yg menguasai diri..Jgn kau tanggalkan pakaian malumu dari dirimu kerana itulah benteng yg menjaga dirimu.

Hawa, lelaki yg baik tdk melihat paras rupa, lelaki yg soleh tdk memilih wanita melalui keseksiannya, lelaki yg warak tdk menilai wanita melalui keayuannya, kemanjaannya, serta kemampuannya menggoncang iman mereka..Tetapi Hawa, lelaki yg baik akan menilai wanita melalui akhlaknya, peribadinya dan addinnya. Lelaki yg baik tdk menginginkan sebuah pertemuan dgn wanita yg bkn muhrimnya krn dia takut memberi kesempatan pd syaitan utk menggodanya..Lelaki yg warak jg tdk mahu bermain cinta krn dia tahu apa matlamat dlm sebuah hubungan antara lelaki dan wanita yakni perkahwinan..

Oleh itu Hawa, jagalah pandanganmu, jagalah pakaianmu, jagalah akhlakmu, kuatkan pendirianmu. Keraskan suaramu, seriuskanlah perwatakanmu ketika berurusan dgn mereka..Sekiranya ada yang ingin mendekatimu, tegaskan kepada mereka bahawa kita punya prinsip, kita punya maruah untuk dipertahankan..biarlah mereka mengatakan kau ego krn terlalu tegas menjaga prinsipmu, biarlah mereka mengatakan kau degil kerana tidak mengikut kata mereka..Ingat Hawa, andai dirimu dipenuhi iman, andai dirimu dihiasi taqwa, kelembutanmu..keayuanmu dan kepatuhanmu sedia terserlah sebagai pancaran imanmu ketika bersuami nanti. Sembunyikan kemanisan senyumanmu, tutuplah segala kelebihan yang bisa menggoncang nafsu kaum Adam..Andai kata ditakdirkan tiada cinta dr Adam untukmu, cukuplah hanya cinta Allah menyinari dan memenuhi jiwamu..Cintailah Allah di kala susah dan senang krn kau akan memperolehi cinta dari insan yg juga menyintai ALLAH..Ingatan terakhir, jgn sesekali tgn ini menggoncang keimanan kaum Adam. Tetapi biarlah tgn yg lembut ini menggoncang dunia dlm mencapai keredhaan Illahi”

-Wanita yg baik adalah yg tidak memandang lelaki dan lelaki tidak memandang kepadanya-

TAZKIYATUN NAFS

:- UBAT HATI -:

Khamis, Ogos 20, 2009

“Mak, org rasa tak nak la pergi DPLI kat UPSI tu..rasa tak sedap hati dan takde semangat langsung nak belajar balik..nanti tak bleh blajar lagi susah..dahla terikat ngan KPM..” itulah antara ungkapan awal yg saya luahkan pada ibu saya sewaktu menerima tawaran program DPLI hujung thn lps..mana mungkin saya nak belajar, dlm keadaan diri saya yg sebegini..walaupun menjadi seorang pendidik adalah cita-cita saya, namun..lantaran peristiwa yg agak membuatkan hidup saya agak kelam kabut mendorong saya meluahkan keputusan itu..

Dalam keterpaksaan, saya gagahkan juga kaki melangkahkan kaki ke UPSI, kes kena paksa ngan ayah..huhu..tp bila fikir2 balik, bagus juga dipaksa gini, kalau tidak tentu saya masih menjadi suri rumahtangga sepenuh masa atau tengah giat mencari kerja di sekitar KL setelah meletak jawatan di MTDQ gara-gara kedegilan saya menghadapi mudir..dan kalau bukan krn kedegilan saya itulah tentu saya tak dapat tawaran ke UPSI ni..

Tup2..dah hampir sebulan kat sini..waa..tak sabarnya nak abis..bkn tak nak belajar..saya mmg nak belajar..malah saya mmg mahu belajar sehingga peringkat yang paling tinggi..bila saya melihat mereka yg berada di ‘atas’(tak kira la di mana2 jabatan atau organisasi) terdiri dr mereka yg tdk menghayati Islam yg sebenar, maka begitu susah nak wujudkan biah solehah dan sukar nak laksanakan amar ma’ruf nahi mungkar, saya juga terpanggil utk menyahut seruan itu untuk sama-sama membantu agamaMU ini..sebab itu saya gagahkan juga kaki melangkah walaupun hati masih tidak tenang..byk sumbangan yang kita boleh lakukan apabila bergelar seorang pendidik..saya muhasabah diri, kuatkan hati, mohon pd Allah, hayati ayat2NYA dan habiskan wang ringgit utk membeli buku2 motivasi krn saya fikir punca saya jadi sebegini lemah selepas ujian2 yang berlaku gara2 hati ini sakit..ya..sakit krn terlalu byk mengikut nafsu..sakit kerana byk melakukan dosa..lantaran itu hati ini sentiasa resah..tdk tenang..saya perlukan ubat..ubat utk hati ini..Sabda Rasulullah SAW:
“ Sesungguhnya di dalam diri manusia itu ada seketul daging. Jika daging itu baik, maka baiklah seluruh anggota badannya. Tetapi seandainya daging itu kotor, maka kotor dan rosaklah seluruh anggota badannya. Dan daging yg dimaksudkan ini adalah hati” (Riwayat Bukhari dan Muslim dari Nukman bin Basyir)

Para ulama telah menyatakan, Allah SWT telah mengketegorikan hati kepada 3 jenis iaitu qalbun sahih, qalbun mayyit dan qalbun maridh..qalbun sahih bermaksud hati yg suci, bersih, sihat dan bebas dari segala gangguan yg boleh menyebabkan pemiliknya menentang perintah dan larangan ALLAH..qalbun mayyit bererti hati yg mati..org yg memiliki hati ini tidak akan mengenal Penciptanya..manakala qalbun maridh adalah hati yg sakit..golongan yg mempunyai hati jenis ini masih mempunyai kehidupan tetapi hatinya ada menyimpan benih-benih penyakit..hati ini perlu dirawat dan diubati..

Buat semua pengunjung blog, marilah kita sama2 mengkoreksi hati dan diri kita, semoga diri kita sentiasa berusaha utk memiliki qalbun sahih..terlalu byk utk saya huraikan tentang persoalan hati ini..apapun, kenalilah hati sendiri sebelum berusaha mengubatnya…utk renungan bersama, sama2 kita hayati frasa ini “ Nafsu dan syaitan bekerjasama utk merebut tempat di hati manusia. Jika hati sudah dikuasai, sudah ditawan maka manusia tdk lagi mengikut perintah Allah SWT dan RasulNya tetapi akan mengikut apa sahaja kehendak nafsu dan syaitan…”

-Hati tempat jatuhnya pandangan Allah, jasad lahir tumpuan manusia, utamakanlah pandangan Allah..daripada pandangan manusia-

MUHASABAH

:- ALHIJRATU RIHLATU HADINA.. -:

Khamis, Ogos 20, 2009

Selamat tinggal silamku…pergi jauh dariku…biarkanku…jangan ganggu diriku…kelak akan ku ganti dengan senyuman…walaupun pahitnya masih terasa…mungkin kali ini…akan mampu ku harungi…pimpin jiwaku ini….kuatkan diri yang lemah ini oh Tuhanku..

Sedar tak sedar, tahun baru hijrah 1429 sudah masuk minggu yang ketiga..saya hitung-hitung dan muhasabah diri yang kerdil ini..terlalu byk sejarah hitam pada tahun sebelum ini..sejarah dan pengalaman yang menambahkan lagi titik noda hitam dalam hati saya, mencacatkan agama dan iman saya..ujian dariMU yang sepatutnya membuatkan saya tabah dan lebih kuat, tetapi saya kecundang lantaran alpanya diri ini, rapuhnya iman ini menghadapi segalanya..Bila terdetik dalam hati saya..MENGAPA SAYA DIUJI dengan ujian sebegini?..apabila saya menangis mengenangkan diri ini tak sekuat dulu..hampa dengan diri sendiri…mujur ayat MU dlm Surah Al-Ankabut ayat 2-3 menenangkan hati saya…

“Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan; kami telah beriman, sedangkan mereka tidak diuji?. Dan sesungguhnya kami telah menguji org2 yg sebelum mereka, maka sesungguhnya ALLAH mengetahui org2 yg benar dan sesungguhnya Dia mengetahui org2 yg dusta”.

Saya beristighfar pjg…Maha Suci Allah yg tdk menjadikan sesuatu itu dgn sia2..fikirlah wahai diri..fikirkanlah sesuatu itu dari kaca mata iman..ambillah segala baik buruk itu sebagai sesuatu yg berharga utk kita..sebagai pengajaran, sbg pengalaman, sbg kafarah kpd dosa2 kita..alhamdulillah..sekiranya DIA tidak turunkan ujian, mana mungkin kita akan lebih dkt dgnNYA?..Hijrahlah wahai diri..ke arah yg jauh lebih baik..!..

Bila saya kecewa dengan suratan takdir, tidak gembira dengan hidup ini, tidak matang membuat keputusan dan mengutamakan kehendak hati berbanding ketentuan Illahi..renunglah wahai diri ayat indah dr Surah Al-Baqarah ayat 216..

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui”

Mengalir air mata lantaran kesal krn tidak redhanya saya menerima segala sesuatu…Kiriman SMS dari seorg sahabat, nyata meresap dlm hati saya.. “ukhti, IMAN itu lebih cantik dr segala yg ada di bumi ini, nikmat iman itu lebih manis dr madu yg paling manis. Menjaga IMAN itu amatlah sukar dari menjaga nyawa sendiri..Justeru itu kuatkanlah IMANmu dengan pengorbanan suci..teguhkanlah IMANmu dgn mengorbankan apa yg paling kamu sayangi termasuk apa-apa perkara utk kepentingan dirimu sendiri..” Syukran ya ukhti, ya sahabati..uhibbuki fillah..sahabat inilah yg byk mengetahui keadaan diri saya yang agak tidak terurus sejak beberapa bulan yg lalu lantaran ujian demi ujian dlm hidup saya..saya amat berharap ALLAH tak uji lagi dengan ujian yg lebih berat sekiranya tak mampu saya harungi dgn suara iman..aku takut yaAllah..aku takut membelakangiMU, aku syg agamaku dan aku syg imanku ...

Selamat Tahun Baru Hijrah kpd semua pengunjung blog…rasanya ucapan ini tdk terlambat krn kita dituntut utk berhijrah dr keburukan kpd kebaikan sekerap yang mungkin…Kenangkan juga kisah penghijrahan Rasul dan para sahabat sbg sirah berharga buat generasi hari ini..penghijrahan yg menjadi titik tolak tersebarnya adden yg kita sayangi ini sehingga 2/3 penduduk dunia hari ini dihuni oleh umat Islam.. Untuk akhirnya, renungkanlah kata-kata ini “Adakalanya Allah memberi sebelum sempat kita menadah tangan, krn DIA tahu apa yg kita inginkan,adakalanya DIA mengambil sebelum sempat DIA memberitahu, krn DIA lebih tahu apa yg terbaik buat kita.. adakalanya DIA sdg menguji tanpa kita sedari, maka DIA anugerahkan kita akal utk sentiasa berfikir...memilih jln terbaik.”.

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images