:-Mengemis Kasih -:

Selasa, November 17, 2009

Tuhan dulu pernah aku menagih simpati,
Kepada manusia yang alpa jua buta,
Lalu terheretlah aku di lorong gelisah,
Luka hati yang berdarah kini jadi kian parah.
Semalam sudah sampai ke penghujungnya,
Kisah seribu duka ku harap sudah berlalu.
Tak ingin lagi kuulangi kembali,
Gerak dosa yang menghiris hati

Lagu dendangan kumpulan Zikraa itu, membawa saya ke satu daerah yang bernama kenangan. Peristiwa silam yang nyata terlalu banyak memberi saya pengajaran. Tarbiyah dari Allah yang seharusnya menjadikan saya lebih kuat dalam membaiki agama saya.

Hanya DIA
Ya..hanya DIA yang layak untuk kita mengadu dan mengemis kasih. Setiap manusia punya perjalanan hidup yang unik dan pelbagai. Tika diuji, mudah benar kita mengadu kepada sang makhluk bernama manusia. Kononnya supaya kita menjadi orang yang tidak menyimpan rasa dan memendam masalah yang bisa memberi kesan yang negatif. Namun, kita tidak sedar sebaik penawar adalah pengaduan kepada DIA...luahkanlah segalanya kepadaNYA..menangislah, mengadulah dan luahkanlah..nescaya anda berasa lebih tenteram. Saya bukanlah menghalang anda meluahkan masalah atau berkongsi sesuatu dengan seseorang supaya bahang panasnya masalah yang melanda dapat dikurangi, tp berhati-hatilah ketika melontar bicara pada seorang makhluk yang serba kekurangan. Pilihlah mereka yang thiqah dan baik agamanya yang mana mampu memberi semangat untuk kita kembali kpdNya..bukan hanya melahirkan simpati dan yang lebih teruk jika membawa kita ke arah yang lebih buruk dan ke jalan-jalan maksiat. Jadi, jika kita mampu untuk kembalikan segalanya pada DIA..itu lebih baik, bukan?.

Rasa Kosong
Terasa pula kekosongan dalam penulisan kali ini. Maafkan saya duhai pengunjung blog sekiranya tidak mampu memberikan sesuatu yang terbaik. Sesungguhnya, manusia ini lemah!. Berlindung di bawah langit tetapi tidak mampu menahan dosa. Berpijak di atas bumi tetapi selalu lupa diri. Dan demi Allah..kiranya dosa itu terus mengejar, pada siapa harus disandarkan rasa yang menghimpit jiwa?. PadaNya jualah dapat diceritakan segala..meskipun yang telah berlaku itu telah pun Dia ketahui.

-Ilahi Rabbi, dalam nafas yang bergetar, tafakurku di rumpun sejadah insaf. Temanilah..aku mahu Kau hilangkan resah yang membebani. Aku datang menyerahkan diri, dalam sujudku ini..temanilah daku . Ilahi Rabbi, tika senja berlabuh, menutup tirai sebuah cetera pedih. Ku temu bayang2 lesu amalanku. Mampukah aku bangun dari rebah ini. Meredahi malam yang tidak pasti. Dan arah yang masih mencari..Dan air mata pun berderaian di lereng2 sepi-

You Might Also Like

0 ulasan

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images